Voltaren 50 mg (per Tablet)

Rp9.400

Description

VOLTAREN adalah obat dengan kandungan Natrium Diklofenak. Natrium Diklofenak adalah obat anti inflamasi non steroid yang memiliki efek analgetik, anti inflamasi, dan antipiretik dengan mekanisme kerja secara reversibel menghambat siklooksigenase-1 dan 2 serta menghambat sintesis prostaglandin. Obat ini digunakan sebagai terapi awal untuk membantu mengobati rematik yang disertai inflamasi dan degeneratif (artritis rematoid, ankylosing spondylitis, osteoartritis dan spondilartritis), sindroma nyeri dan kolumna vertebralis, rematik non-artikular, serangan akut dari gout, nyeri pascabedah. Dalam penggunaan obat ini harus SESUAI DENGAN PETUNJUK DOKTER.

Indikasi Umum

Terapi awal untuk membantu mengobati rematik yang disertai inflamasi dan degeneratif (artritis rematoid, ankylosing spondylitis, osteoartritis dan spondilartritis), sindroma nyeri dan kolumna vertebralis, rematik non-artikular, serangan akut dari gout, nyeri pascabedah.

Komposisi

Diclofenac Sodium 50 mg

Dosis

Dewasa dan Anak diatas 12 tahun : 50-75 mg, 2 – 3 kali per hari. Max. 150 mg per hari. Anak < 12 tahun : 1-3 mg/kg, 2-3 kali per hari.

Aturan Pakai

Sesudah makan. Jangan dikunyah atau dihancurkan.

Perhatian

Hati-hati penggunaan pada pasien dengan riwayat perdarahan gastrointestinal atau ulkus peptikum, koagulopati, faktor risiko saat ini atau risiko penyakit KV (misalnya CHF, penyakit jantung iskemik, CVA, hipertensi, edema, hiperlipidemia, diabetes mellitus), dehidrasi, hipovolemia, asma, rinitis, PPOK, pernapasan infeksi saluran, SLE, gangguan jaringan ikat campuran, porfiria, gangguan hati dan ginjal, Anak-anak. wanita hamil (trimester 1-2) dan menyusui, perokok. Kategori kehamilan : Kategori X: Kontraindikasi (tidak boleh digunakan). Terdapat hasil penelitian terhadap hewan uji dan manusia yang memperlihatkan abnormalitas terhadap janin. Obat ini dikontraindikasikan untuk wanita hamil dan yang berkemungkinan untuk hamil.

Kontra Indikasi

Hipersensitivitas terhadap diklofenak atau NSAID lainnya. Gagal jantung sedang hingga berat, penyakit jantung iskemik, penyakit arteri perifer, penyakit serebrovaskular, ulserasi gastrointestinal, perforasi atau perdarahan. Pengobatan dalam pengaturan CABG. Penggunaan bersama NSAID lainnya, antiplatelet, antikoagulan. Gangguan hati atau ginjal yang parah. Kehamilan (trimester ketiga).

Efek Samping
Pemakaian obat umumnya memiliki efek samping tertentu dan sesuai dengan masing-masing individu. Jika terjadi efek samping yang berlebih dan berbahaya, harap konsultasikan kepada tenaga medis. Efek samping yang mungkin terjadi dalam penggunaan obat adalah : Retensi Na dan cairan, edema, hipertensi, kelainan fungsi hati (misalnya peningkatan hati, transaminase, kadar enzim), anemia, diskrasia darah berat yang jarang (misalnya agranulositosis, trombositopenia, anemia aplastik), risiko hiperkalemia; keratitis (oftalmik).